Perniagaan Tidak Perlu Keuntungan pada Perbelanjaan Pelanggan

Perniagaan Tidak Perlu Keuntungan pada Perbelanjaan Pelanggan
Pada lawatan baru-baru ini ke Alabama, Presiden Obama menyatakan kemarahan eksekutif mengenai pinjaman hari bayaran, sebuah industri yang menyerang orang yang terkena kemiskinan. Presiden meremehkan para pemberi pinjaman ini untuk mengenakan kadar faedah yang sangat tinggi yang cenderung mengikat peminjam dalam kitaran hutang yang tidak berkesudahan.

Pada lawatan baru-baru ini ke Alabama, Presiden Obama menyatakan kemarahan eksekutif mengenai pinjaman hari bayaran, sebuah industri yang menyerang orang yang terkena kemiskinan. Presiden meremehkan para pemberi pinjaman ini untuk mengenakan kadar faedah yang sangat tinggi yang cenderung mengikat peminjam dalam kitaran hutang yang tidak berkesudahan.

Pinjaman harian membayar bergantung pada hasil yang menang-kalah di mana tujuan pengeluar dan pengguna adalah saling eksklusif, iaitu hanya cara untuk pemberi pinjaman ini benar-benar membuat wang adalah untuk pelanggan mereka terjebak dalam aliran hutang yang menurun. Sedangkan pemberi pinjaman mencapai matlamat mereka, pelanggan mereka gagal merealisasikan mereka dan sebaliknya tetap terperangkap di bawah beban saldo mereka.

Malangnya pemberian pinjaman hari bukanlah satu-satunya industri dengan model perniagaan satu sisi. Beberapa yang lain berdasarkan kepada kegagalan pelanggan mereka sendiri termasuk:

Related: Let's Be Real: Mengapa Transparansi dalam Perniagaan Harus Menjadi Norm

1. Rent-to-Own (RTO)

Anak-anak kecil yang berpengalaman dalam pemberian pinjaman hari sewa, peruncit sewa-untuk-sendiri (contohnya, Rent-A-Center, Aaron) barangan rumah seperti elektronik, peralatan dan perabot. Pengaturan sedemikian boleh melayani pelanggan tertentu dengan baik, terutamanya mereka yang mempunyai keperluan jangka pendek seperti acara khusus. Banyak pelanggan RTO, tetapi ingin memiliki item tersebut tetapi mereka tidak mampu membelinya secara langsung.

Ini kumpulan pengguna terakhir yang mewakili aliran pendapatan sebenar untuk industri RTO $ 8.5 bilion, namun sasaran ini sama pasaran yang disedut ke dalam cadangan yang hilang. Sepanjang kontrak pajakan mereka, pelanggan RTO boleh membayar dua kali ganda item yang akan dikenakan jika mereka membelinya secara langsung. Walau bagaimanapun, disebabkan caj bulanan yang sangat curam yang sering menyamakan kadar faedah sebanyak 200 peratus atau lebih, banyak pelanggan RTO tidak pernah menyelesaikan kontrak mereka, dan apabila mereka gagal membayar, mereka kehilangan semua wang yang mereka telah melabur serta item itu sendiri. Sebaliknya, peruncit RTO, melakukannya dengan baik apabila pelanggan mereka lalai, membuat kontrak produk RTO "hadiah yang terus mengambil."

2. Perjudian

Kebanyakan organisasi melaburkan banyak masa dan wang untuk menggalakkan pelanggan mereka yang lebih baik untuk membeli lebih banyak lagi. Jadi, kenapa kasino kadang-kadang mengharamkan pelanggan terbaik mereka? Ini kerana perjudian mempunyai konflik kepentingan yang wujud: Apabila dua pihak mengambil kedudukan bertentangan dengan taruhan, hanya satu yang dapat menang. Kasino tidak boleh bertolak ansur dengan bettors yang secara konsisten membersihkan rumah. Orang-orang itu, termasuk selebriti seperti Ben Affleck dan Presiden UFC Dana White, diminta untuk mengambil perniagaan mereka di tempat lain.

Related: Fakepreneur, Wabah Moden

Ada yang mungkin berpendapat, tindakan perjudian menghasilkan kesenangan, atau tidak spekulator berjaya. Hujah ini boleh digunakan untuk pertaruhan kecil, tetapi apabila orang mula kehilangan wang yang mewakili peratusan yang tinggi dari kekayaan mereka, keseronokan itu cepat memudar. Sepertinya, perjudian adalah salah satu daripada sangat sedikit industri yang perkhidmatannya berkaitan dengan tingkah laku dan ketagihan yang merosakkan diri. Ia cukup jelas apabila perniagaan perlu memberi amaran kepada para pelanggan untuk berhati-hati agar tidak menggunakannya terlalu banyak.

3. Pemasaran pelbagai peringkat

Tidak semestinya apa-apa yang salah dengan orang yang menjual produk terus kepada orang lain atau dengan wakil sedia ada yang merekrut yang baru untuk membantu memasarkan produk yang layak - walau apa pun perdebatan Wall Street yang berterusan mengenai Herbalife. Sedang beberapa pemasaran multi-level mungkin sah, amalan tertentu pastinya mencadangkan model perniagaan yang dibina pada hasil satu sisi.

Sebagai contoh, beberapa pemasar peringkat multi telah menyadari mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan berbasikal melalui pengedar daripada dengan mencari real pelanggan. Pendekatan ini berfungsi dengan menghendaki wakil untuk membeli kit sampel yang tidak dapat dikembalikan. Apabila pengedar meninggalkan organisasi, seperti yang dilakukan, mereka kehilangan beberapa ratus dolar yang terikat pada produk yang mereka tidak perlukan. Walau bagaimanapun, syarikat itu memenangi jualan dengan baik sekali dan dengan mengekalkan sebarang perniagaan baru yang para pengedar berlaku untuk berkembang dalam kerjaya mereka yang singkat.

Sayangnya RTO, perjudian dan pemasaran pelbagai peringkat hanya beberapa industri yang dibina di atas model perniagaan yang menang-kalah. Contohnya, kedai pajak gadai nampak baik apabila mereka dapat menyimpan barangan yang mereka ambil sebagai cagaran untuk pinjaman faedah yang sangat tinggi, yang mungkin membebankan, misalnya, $ 16 untuk pendahuluan satu bulan $ 80. Begitu juga, sesetengah syarikat kad kredit seolah-olah berjaya apabila pelanggan tidak dapat membayar baki bulanan mereka dan sebaliknya mesti sentiasa berkhidmat dengan kredit pusingan mereka yang berkisar antara 10 dan 28 peratus.

Hubungan yang sihat biasanya berdasarkan manfaat bersama . Sesuatu adalah kejayaan jika kejayaan satu pihak memerlukan kegagalan pihak lain. Dalam konteks komersial, pengguna secara semulajadi ingin mengelakkan pertukaran tidak seimbang ini. Oleh itu, para pemasar yang mendasarkan model perniagaannya dengan hasil yang kalah-kalah harus melakukan pencarian jiwa yang serius.

Related: Adakah Etika Perniagaan di Ebb Rendah?